Penyebab dan Solusi Keramik Meledak

ANTARIKSA – Pernahkah anda melihat atau mendengarkan cerita keramik yang sudah lama terpasang tiba-tiba menggelembung dan meledak? mungkin tidak banyak yang mengalami situasi seperti ini, tapi ada beberapa rekan-rekan yang mengalami hal seperti itu dan kebingungan sebenarnya apa yang terjadi dengan keramik tersebut, padahal keramiknya sudah lama terpasang.
Istilah untuk kejadian seperti yang terjadi diatas ini dikenal sebagai ‘Popping Keramik’. Popping keramik adalah suatu kejadian dimana keramik yang telah terpasang meledak atau meletus yang diakibatkan oleh beberapa faktor penyebab. Biasanya sebelum terjadi popping, keramik terlebih dahulu akan menunjukan gejala seperti mengembang sedikit demi sedikit, dan kemudian akan terjadi letusan keramik yang suaranya cukup besar untuk membuat kita kaget.
Lantas faktor apa saja yang menyebabkan kondisi popping keramik ini? Nah berikut adalah beberapa faktor penyebab terjadinya popping keramik diantaranya yaitu :
1. Perubahan suhu temperatur tanah sebagai landasan dari pemasangan keramik. Tanah dibawah keramik sebagai landasan keramik apabila terjadi perubahan suhu, khususnya apabila suhu udara yang panas, maka tanah tersebut akan memuai dan mengeluarkan uap panas yang terperangkap didalamnya. Penguapan ini bisa mengakibatkan keramik terangkat atau meledak secara tiba-tiba karena udara dibawah keramik akan mencari jalan untuk keluar.
2. Faktor banjir yang menggenangi keramik. Air yang menggenangi permukaan keramik, bisa menjadi faktor penyebab popping keramik. Apabila air yang tergenang tersebut dapat masuk melalui celah-celah keramik, baik itu melalui nat pada keramik ataupun retak pada keramik maka tentu air tersebut akan tersimpan didalam tanah landasan keramik dan suatu saat akan memuai apabila suhu udara menjadi panas.
3. Pemasangan perekat yang tidak merata dan menyebabkan ada bagian bawah lantai yang kosong. Udara yang terjebak ketika mengalami pemuaian akan mendorong keramik ke atas. Selain itu apabila ada pori-pori yang memungkinkan air untuk masuk ke dalam rongga ini, apabila dimasuki air akan menjadi lembab lalu berjamur.
4. Penurunan permukaan tanah. Umumnya terjadi pada kondisi tanah yang tidak stabil atau pengambilan air tanah secara berlebihan. Kondisi ini menyebabkan keramik menjadi bergelombang karena permukaan tanah disekitarnya mengalami penurunan.
5. Nat yang terlalu rapat dan tidak memberikan ruang bagi muai-susut keramik sehingga lantai keramik akan terdorong sehingga terangkat ke atas.
6. Pemasangan awal pekerjaan keramik yang kurang baik, kualitas campuran spesi keramik yang tidak tepat, dan cara pemasangan keramik yang kurang baik atau terburu-buru oleh pekerja yang tidak berpengalaman.
Apabila terjadi popping keramik maka cara memperbaikinya adalah dengan mengganti bagian-bagian yang terlepas tersebut. Hal ini tentu tidak akan terjadi jika kita mengetahui penyebab terjadinya popping dan mengetahui langkah-langkah yang perlu dilakukan agar tidak terjadi popping.
Nah berikut adalah langkah-langkah yang bisa kita lakukan untuk menghindari terjadinya popping keramik yaitu :
1. Sewaktu memasangkan nat keramik, pastikan jaraknya cukup ideal yaitu berkisar 2-3 mm. Jika ingin lebih rapi pemasangan nat keramik, kita bisa menggunakan tile spacer untuk mengatur jarak nat antara keramik.
2. Gunakan perekat khusus yang tahan terhadap pemuaian dan susut pada keramik maupun beton. Perekat khusus ini juga mampu mengurangi penyusutan air. Kelebihan lainnya yaitu proses curing atau pengeringan campuran perekat akan menjadi lebih cepat sehingga menghemat waktu pengerjaan dan biaya.
3. Gunakan adukan semen dan pasir yang berkualitas. Perbandingan yang disarankan untuk semen dan pasir adalah 1:4. Pastikan mortar ini tercampur dengan baik dan kualitas pasir yang digunakan juga baik dan tidak tercampur dengan tanah.
4. Pada beberapa bagian antar keramik atau nat, kita bisa menggunakan sealant sebagai pengganti nat. Disarankan setiap luasan keramik 25 meter persegi. Penggunaan sealant ini untuk mengatasi muai-susut yang terjadi karena sifat sealant yang elastis bisa memberikan ruang pergerakan pada keramik.
Semoga informasi ini bermanfaat bagi Anda.
Artikel Ini Telah Tayang di jharwinata.blogspot.com dengan Judul: Keramik Meledak? Penyebab dan Solusinya
Editor: Antariksa Group
Bagikan :