4 Metode Pembongkaran Gedung Bertingkat yang Sering Dilakukan

ANTARIKSA – Pembongkaran gedung- gedung bertingkat sering dilakukan karena beberapa faktor diantaranya kegagalan struktur, struktur miring, bangunan lama, dan sebagainya. Untuk membongkar gedung bertingkat tidak bisa dilakukan sembarangan, perlu pengetahuan metode yang benar.  Metode pembongkaran yang sering dilakukan adalah peledakan atau blasting. Penggunaan bahan peledak untuk menghancurkan gedung tidak bisa dilakukan sembarangan, namun memerlukan banyak pertimbangan dan perhitungan seperti Jarak aman, dampak ledakan, radius getaran dan sebagainya.
Setidaknya ada 4 metode pembongkaran gedung bertingkat yang sering dilakukan. Masing- masing teknik mempunyai pertimbangan sendiri- sendiri. Untuk menentukan metode pembongkaran mana yang perlu digunakan, diperlukan beberapa pertimbangan di antaranya Jenis struktur, Tujuan pembongkaran, Lokasi bangunan, Situasi sekitar dan sebagainya.
Berikut 4 metode pembongkaran gedung bertingkat yang benar

1. Implosion 

Implosion adalah metode pembongkaran gedung bertingkat dengan cara peledakan. Peledakan ini dilakukan dengan cara meletakkan bahan peledak pada titik- titik tertentu. Untuk meletakkan bahan peledak pun tidak bisa sembarangan, diperlukan perhitungan yang matang tentang jumlah titik peledakan, bahan peledak yang digunakan, waktu ledakan dan sebagainya. Tujuannya adalah agar gedung tersebut roboh ke arah yang sudah ditentukan terutama area aman. Pembongkaran dengan metode implosion terbilang efektif dan cepat.

Metode Implosion sering digunakan untuk pembongkaran gedung yang lokasinya dekat perkotaan dengan jarak antar bangunan berdekatan. Pada saat akan diledakkan lokasi tersebut perlu disterilkan, jangan sampai ada warga yang terlalu dekat melihat. Sehingga perlu ditetapkan radius aman sesuai dengan tingkat ledakan dan dampaknya. Dampak dari pembongkaran ini adalah kebisingan dan debu. Namun tidak perlu khawatir karena semua dampak pasti sudah diperhitungkan.

implosion

2. High Reach Arm

Metode ini merupakan salah satu cara pembongkaran gedung yang cukup efektif apabila bangunan tidak terlalu tinggi. Pembongkaran struktur menggunakan alat berat yang mempunyai lengan jangkauan tinggi. Alat berat yang biasa digunakan adalah excavator, tank, dan alat berat lainnya. Untuk membongkar struktur beton bertulang maka excavator dimodifikasi dengan ujung lengan menggunakan breaker.

Pembongkaran gedung dengan alat berat ini cukup berbahaya apabila operator alat berat belum menguasai metode yang benar. Oleh karena itu persiapan yang matang diperlukan agar proses pembongkaran dapat berjalan dengan lancar. Persiapan yang perlu dilakukan adalah mengatur posisi alat berat jangan sampai bangunan roboh ke arah alat berat sehingga membahayakan operator.

www.ilmuproyek.com

3. Metode Bola Besi

Bola besi disini digunakan untuk membongkar dan menghancurkan struktur pada gedung bertingkat. Caranya dengan bantuan alat berat Crane, Bola besi diayun- ayunkan menuju struktur beton. Bola besi dengan berat sekitar 6 ton ini mampu menghancurkan apapun yang terkena.

Metode pembongkaran gedung ini terbilang cara lama dan beresiko tinggi. Dampak yang ditimbulkan adalah kebisingan, debu dan getaran. Oleh karena itu dibutuhkan operator crane yang sangat berpengalaman dalam mengendalikan ayunan bola besi.

Saat ini metode pembongkaran gedung bertingkat menggunakan bola besi sudah mulai ditinggalkan dan beralih ke metode yang lebih efektif dan efisien.

www.ilmuproyek.com

4. Pembongkaran dari dalam gedung

Metode ini terbilang cara yang paling aman terhadap lingkungan sekitar karena dilakukan dari dalam gedung menggunakan teknologi terbaru. Proses pembongkaran gedung dari dalam tidak mengganggu lingkungan sekitar karena tidak menimbulkan kebisingan dan debu. Metode ini sudah diterapkan di perusahaan Jepang Taise saat membongkar hotel The Grand Prince Hotel Akasaka di Tokyo.

Proses Pembongkaran dengan cara meletakkan Susunan Balok Baja di lantai teratas kemudian menggunakan beberapa alat jack hidrolic. Dengan cara ini akan lebih aman bagi pekerja dan lingkungan. Proses pembongkaran dengan metode ini bisa memakan waktu 1 tahun untuk 20 lantai tergantung dari jenis struktur yang digunakan.

Metode pembongkaran ini belum diterapkan di Indonesia.

www.ilmuproyek.com

Semoga bermanfaat.

Artikel Ini Telah Tayang di ilmuproyek.com dengan Judul: Metode Pembongkaran Gedung Bertingkat Yang Benar

Editor: Antariksa Group

Bagikan :